Kartu Identitas Semut : Bau Koloni

Telah disebutkan sebelumnya bahwa semut dapat saling mengenali dan membedakan keluarga dan temannya yang sekoloni. Para ahli zoologi masih menyelidiki bagaimana semut dapat mengenali keluarga-nya. Sementara manusia tak dapat membedakan beberapa semut yang mungkin ia temui, mari kita lihat sekarang bagaimana makhluk yang sangat serupa ini dapat saling mengenali.

Semut dapat dengan mudah mendeteksi apakah seekor semut lain berasal dari koloni yang sama atau tidak. Semut pekerja menyentuh tubuh semut satunya untuk mengenali, jika semut lain itu memasuki sarangnya. Ia dapat langsung membedakan semut yang sekoloni de-ngannya atau tidak, berkat bau koloni khusus pada tubuh. Jika semut yang memasuki sarang adalah semut asing, gerombolan semut akan menyerang tamu tak diundang ini secara kejam. Penghuni sarang meng-gigiti tubuh semut asing ini dengan rahang mereka yang kuat dan mem-buatnya tak berdaya dengan asam format, sitronelal, dan zat beracun lain yang mereka sekresikan.

Jika tamunya berasal dari spesies yang sama tetapi dari koloni lain, mereka juga dapat memahaminya. Dalam hal ini, semut tamu diterima di dalam sarang. Akan tetapi, semut tamu ini diberi makanan lebih sedikit sampai ia memperoleh bau koloni tersebut.

Bagaimana Bau Koloni Diperoleh?
Sumber bau yang memastikan untuk bisa dikenali oleh semut se-koloni tidak dapat sepenuhnya dijelaskan. Namun, sejauh yang telah ditemukan, semut menggunakan hidrokarbon untuk membedakan bau di antara mereka.

semut

semut

Percobaan yang dilakukan menunjukkan bahwa semut yang sespesies tapi tidak sekoloni dapat saling mengenali melalui perbedaan hidrokarbon. Percobaan yang menarik dilaksanakan untuk memahami hal ini. Pertama, pekerja-pekerja sekoloni disirami cairan yang membawa bau semut yang sespesies dengan mereka, tetapi tidak sekoloni. Diamati bahwa sementara semut lain yang sekoloni menampilkan perilaku agresif kepada semut yang disiram cairan tersebut, koloni lain yang baunya digunakan untuk percobaan ini tidak bereaksi melawan pekerja-pekerja ini.13

Apakah Bau Koloni Mengalami Evolusi ?
Hal penting mengenai bau koloni untuk direnungkan dengan hati-hati adalah masalah evolusi. Bagaimana mekanisme evolusi menjelaskan kenyataan bahwa semut, atau anggota koloni serangga lain (lebah, rayap, dan lain-lain) dapat mengenali temannya melalui feromon eksklusif?

Orang yang mencoba membela teori evolusi, meskipun ada berbagai ketidakrasionalan, mengklaim bahwa feromon adalah hasil seleksi alam (pelestarian perubahan menguntungkan dan penghilangan perubahan yang berbahaya yang terjadi pada makhluk hidup). Namun, ini tak mungkin terjadi dalam spesies serangga mana pun, termasuk semut. Contoh yang paling mencolok untuk hal ini adalah lebah madu. Saat menyengat musuh, lebah madu menghasilkan feromon yang memberi tahu lebah lainnya akan adanya bahaya. Namun, setelah itu ia langsung mati. Dalam hal ini, ini berarti bahwa feromon ini diproduksi hanya sekali. Karenanya “perubahan menguntungkan” seperti ini tak mungkin diteruskan ke generasi berikut dan dilestarikan oleh seleksi alam. Penjelasan ini menunjukkan bahwa komunikasi kimiawi di antara spesies serangga yang memiliki sistem kasta ini tak mungkin berevolusi dengan metode seleksi alam. Ciri-ciri serangga ini, yang sama sekali menggugur-kan teori seleksi alam, menunjukkan sekali lagi bahwa Dia yang menetapkan jaringan komunikasi di antara mereka adalah Dia “yang menciptakan mereka pertama kali.”

Ajakan Semut
Semut memiliki tingkat pengorbanan diri yang sangat tinggi dan, karenanya, mereka selalu mengundang teman mereka ke setiap sumber makanan yang ditemukan dan berbagi makanan.

Dalam situasi seperti ini, semut yang menemukan makanan meng-arahkan semut lain ke situ. Untuk hal ini metode berikut digunakan: Semut penjelajah pertama yang menemukan sumber makanan mengisi temboloknya dan pulang. Selagi pulang, ia menyeret perutnya di tanah tiap berapa jenak dan meninggalkan isyarat kimiawi. Namun, ajakan ini tidak berakhir di sini. Ia mengitari bukit semut beberapa kali sejenak. Ia melakukannya sekitar tiga hingga enam belas kali. Gerakan ini me-mastikan adanya hubungan dengan teman-teman sesarang. Ketika si penjelajah ingin kembali ke sumber makanan, semua teman yang telah ditemuinya ingin mengikutinya. Namun, hanya teman yang berada dalam kontak antena terdekat dapat menemaninya keluar. Saat mencapai makanan, semut pencari langsung kembali ke bukit dan mengambil peran sebagai tuan rumah. Semut pencari dan teman-teman pekerja lainnya saling terhubung melalui isyarat indra terus-menerus dan melalui hormon feromon pada permukaan tubuh mereka.

Semut dapat mencapai sasaran dengan mengikuti jejak ke makanan, meskipun tak ada lagi semut yang mengajak. Berkat adanya jejak yang dibuat penjelajah dari makanan ke sarang, saat penjelajah tiba di sarang dan melakukan “tarian batu”, teman-teman sarangnya mencapai sumber makanan tanpa bantuan dari si pengajak.

Sisi lain yang menarik dari semut adalah banyaknya produksi se-nyawa kimia yang digunakan dalam proses ajakan, masing-masing dengan fungsi berbeda. Tidak diketahui mengapa begitu banyak zat ki-mia yang digunakan agar mereka bisa berkumpul di sekeliling sumber makanan. Tetapi, sejauh yang teramati, keanekaragaman zat kimia tersebut memastikan setiap jejak itu berbeda-beda. Selain itu, semut menyampaikan isyarat berbeda-beda saat mengirim pesan, dan intensitas setiap isyarat pun berbeda-beda. Mereka meningkatkan intensitas isyarat ketika koloni lapar atau ketika diperlukan daerah sarang yang baru.

Solidaritas dalam masyarakat semut pada tingkat setinggi ini dapat dipandang sebagai perilaku yang patut direnungkan dan diteladani manusia. Jika dibandingkan dengan manusia yang tak ragu melanggar hak orang lain demi kepentingan sendiri – satu-satunya hal yang mereka pikirkan – semut yang sangat mengorbankan diri itu jauh lebih etis.
Tidak mungkin menjelaskan perilaku semut yang sama sekali tidak egois ini dalam kerangka teori evolusi. Evolusi mengasumsikan satu-satunya aturan di alam adalah pertarungan demi kelangsungan hidup dan konflik yang menyertainya. Namun, ciri-ciri perilaku yang di-tampilkan semut dan banyak hewan lain menyanggah hal ini dan menunjukkan realitas pengorbanan.
Sebenarnya, teori evolusi tidak lebih dari usaha mereka yang ingin mengesahkan keegoisan mereka sendiri dan menimpakan keegoisan ini ke seluruh alam.

Fungsi Sentuhan dalam Komunikasi Kimiawi
Komunikasi semut dengan bersentuhan antena dalam memelihara organisasi intrakoloni membuktikan penggunaan “bahasa antena” dalam arti sepenuhnya.

Isyarat antena semut yang dilakukan dengan bersentuhan ini di-gunakan untuk berbagai tujuan, misalnya dimulainya makan, ajakan, dan pertemuan sosial agar teman-teman sesarang saling mengenal. Con-tohnya, dalam sejenis spesies semut pekerja yang hidup di Afrika, para pekerja pertama-tama bersentuhan antena ketika bertemu. Di sini “ber-jabatan antena” berarti sapaan dan ajakan masuk sarang.

Gerakan ajakan ini sangat jelas dalam beberapa spesies semut (Hypo ponera). Saat dua ekor pekerja bertemu berhadapan, semut pengajak me-miringkan kepalanya ke samping 90 derajat dan menyentuh bagian atas dan bawah kepala temannya dengan antena. Semut yang diajak menanggapi dengan cara yang sama.14 Saat semut menyentuh tubuh teman sarangnya, tujuannya bukanlah memberi informasi, melainkan mem-peroleh informasi dengan mendeteksi zat kimia yang disekresi. Seekor semut mengetuk ringan tubuh teman sarangnya dan menyentuh kuat dengan antena. Kalau ia mendekati teman sarangnya, tujuannya adalah membawa isya-rat kimiawi sedekat mungkin. Alhasil, ia akan mampu mendeteksi dan mengikuti jalur bau yang baru di-tinggalkan temannya dan mencapai sumber makanan.

Contoh paling mencolok yang dapat diajukan untuk komunikasi dengan sentuhan ini adalah semut yang mem-beri makan semut lain dengan makanan yang disimpan dalam tembolok-nya, dengan cara mengeluarkan makanan itu dari mulutnya dengan sen-tuhan pendek. Dalam percobaan menarik yang dilakukan pada topik ini, berbagai bagian tubuh semut pekerja dari spesies Myrmica dan Formica distimulasi dengan bulu manusia dan berhasil dibuat mengeluarkan makanan cair dari mulut. Semut yang paling peka adalah semut yang baru makan dan sedang mencari teman sarangnya untuk berbagi apa yang baru dimakannya. Para peneliti mencatat bahwa beberapa serangga dan parasit menyadari ada-nya taktik semacam ini dan mereka mendapat makanan dengan mempraktikkan metode ini. Yang harus dilakukan serangga un-tuk menarik perhatian semut hanyalah menyentuh tubuh semut sedikit dengan antena dan kaki depannya. Lalu semut yang disentuh akan mem-berikan makanannya, meskipun makhluk yang bersentuhan dengannya adalah makhluk jenis lain.15

Kemampuan semut untuk memahami keinginan semut lain melalui sentuhan antena pendek ini menunjukkan bahwa semut mampu, kata-kanlah, “berbicara” di antara mereka. Bagaimana “bahasa antena” antar semut ini dipelajari oleh semua semut adalah topik lain yang layak dipikirkan. Apakah mereka mengikuti pelatihan tentang ini? Membica-rakannya berarti kita juga harus membicarakan adanya Yang Mahakuasa yang memberikan pelatihan. Karena semut tak mungkin melakukannya, Yang Mahakuasa ini adalah Allah, yang melalui ilham mengajari bahasa untuk berkomunikasi kepada semua semut.

Semut membangun komunikasi dengan sentuhan
Perilaku berbagi makanan yang dipraktikkan di antara semut adalah jenis pengorbanan yang tidak dapat dijelaskan dengan teori evolusi. Se-bagian evolusionis yang memandang pepatah “ikan besar memakan ikan kecil” sebagai kunci kehidupan di bumi, mau tidak mau harus menarik kembali perkataannya saat dihadapkan pada pengorbanan yang ditam-pilkan semut. Dalam koloni semut, “semut besar” tidak berkembang dengan memakan “semut kecil”. Ia malah memberi makan “semut kecil” dan membuatnya tumbuh. Semua semut siap menerima makanannya, yakni “ransum”yang diberikan kepadanya dan pasti memberikan kele-bihannya kepada anggota koloni lain.

Alhasil, semua contoh ini menunjukkan bahwa semut adalah masya-rakat makhluk hidup yang tunduk pada kehendak sang Pencipta dan bertindak menurut ilham-Nya. Oleh karena itu, tidaklah benar jika kita memandang mereka sebagai organisme yang sama sekali tidak sadar, karena mereka memiliki kesadaran yang mencerminkan kehendak Pencipta mereka. Sesungguhnya dalam Al Quran, Allah mengajak mem-perhatikan fakta yang menarik ini dan memberi tahu kita bahwa semua makhluk hidup sebenarnya membentuk masyarakat sendiri, yakni mereka hidup menurut takdir Ilahi dan sesuai dengan ilham.
“Dan tiadalah bintang-bintang yang ada di bumi dan burung-bu-rung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan umat-umat (juga) seperti kamu. Tiadalah Kami alpakan sesuatu pun di dalam Al-Kitab, kemudian kepada Tuhanlah mereka dihimpunkan.” (QS. Al An’aam: 38)

Komunikasi dengan Bunyi
Komunikasi dengan bunyi adalah metode lain yang sering diguna-kan semut. Dua jenis produksi bunyi telah ditemukan. Salah satunya adalah bunyi “ketukan” dan getaran yang diproduksi dengan memukulkan tubuh pada rintangan atau tanah, dan satu lagi adalah nada tinggi yang diproduksi dengan menggosokkan bagian tubuh tertentu.

Isyarat bunyi yang diproduksi dengan memukulkan tubuh biasanya digunakan oleh koloni yang bersarang di pohon. Contohnya, semut tukang kayu berkomunikasi dengan “bermain gendang”. Mereka mulai “bermain gendang” saat menghadapi bahaya apa saja yang mendekati sarang mereka. Bahaya ini bisa berupa bunyi yang mencemaskan atau sentuhan yang mereka rasakan atau arus udara yang mendadak timbul. Semut pemukul gendang mengetuk tanah dengan dagu dan perutnya dengan cara meng-goyangkan tubuhnya maju-mundur. Dengan cara ini, isyarat mudah ter-kirim melalui kulit pohon tipis sejauh beberapa desimeter. Semut tukang kayu Eropa mengirim getaran ke teman sarangnya yang berada pada jarak 20 cm atau lebih dengan cara mengetukkan dagu dan perut pada kayu ruangan dan terowongan. Di sini harus diperhitungkan bahwa 20 cm bagi semut setara dengan 60-70 meter bagi manusia.

Semut hampir tuli terhadap getaran yang disampaikan melalui udara. Namun, mereka sangat peka pada getaran suara yang dihantarkan melalui zat padat. Ini adalah isyarat tanda bahaya yang paling efisien bagi mereka. Ketika mendengarnya, mereka mempercepat langkah, bergerak menuju asal getaran, dan menyerang semua makhluk hidup yang bergerak yang mereka lihat di situ.

Panggilan ini selalu dipatuhi anggota koloni mana pun. Inilah petunjuk betapa suksesnya organisasi dalam masyarakat semut. Bahkan seke-lompok kecil manusia yang menanggapi panggilan tanda bahaya secara kolektif – tanpa kecuali, dan tanpa anarki – adalah hal yang sangat sulit dalam praktik. Akan tetapi, semut mampu melakukan apa yang diperintahkan tanpa membuang waktu, sehingga mereka dapat meneruskan kehidupannya tanpa mengganggu disiplin dalam koloni sesaat pun juga.

Produksi suara bernada tinggi sistemnya lebih rumit daripada proses bermain gendang. Bunyi dihasilkan dengan menggosokkan beberapa bagian tubuh. Semut menghasilkan bunyi ini dengan menggosokkan organ tubuh di bagian belakang. Jika kita mendekatkan telinga ke semut pekerja pemanen, kita dapat mendengar mereka menghasilkan suara bernada tinggi.

Tiga fungsi utama komunikasi suara telah ditemukan dalam spesies yang berbeda. Ketiganya dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Komunikasi suara pada semut pemotong daun berfungsi sebagai sistem peringatan bawah tanah. Ini biasanya digunakan kalau sebagian koloni terkubur di bawah longsoran sarang. Pekerja mulai bergerak menggali untuk menyelamatkan teman-temannya, sebagai tanggapan atas isyarat bunyi yang diterima.

2. Suara bernada tinggi digunakan dalam beberapa spesies ketika me-lakukan perkawinan dengan ratu. Saat ratu-ratu yang muda dikumpulkan di tanah dan atau di tumbuhan untuk melakukan perkawinan, dan telah mendapatkan cukup sperma, mereka menghasilkan bunyi bernada tinggi untuk mencegah kawanan semut jantan menangkap mereka.

3. Dalam spesies lain, bunyi digunakan untuk meningkatkan efisiensi feromon yang diproduksi selama anggota-anggota sarang bertemu untuk menemukan makanan atau sarang baru.
Terkadang dalam spesies tertentu, pencari makanan memungkinkan semut lain mengelilingi mangsa, dengan isyarat yang mereka hasilkan ketika mereka menemukan mangsa. Para pekerja berkumpul dan men-capai mangsa dalam 1-2 menit berkat bunyi bernada tinggi ini. Hal-hal ini merupakan keuntungan besar bagi spesies semut.