800px-principe-de-asturias_wasp_forrestal_invincible_1991_dn-st-92-01129s

Kapal induk (bahasa Inggris: carrier vessel, CV) adalah sebutan untuk kapal perang yang memuat pesawat tempur dalam jumlah besar. Tugasnya adalah memindahkan kekuatan udara kedalam armada angkatan laut sebagai pendukung operasi operasi angkatan laut. Selain itu juga digunakan sebagai pusat komando operasi dan sebagai kekuatan detterence atau memberikan efek gentar pada lawan karena kekuatan udara yang dibawanya dalam satu kapal sama dengan jumlah kekuatan armada angkatan udara kebanyakan negara-negara di dunia.

Sejarah kapal induk

Pesawat-pesawat Jepang diatas kapal induk Shokaku bersiap-siap menyerang Pearl Harbor.Kapal induk pertama kali digunakan oleh Angkatan Laut Inggris, namun sampai menjelang perang dunia kedua negara-negara barat termasuk Amerika Serikat masih enggan menggunakannya sebagai kekuatan Angkatan laut utama. Konsep konvensional armada angkatan laut saat itu didominasi oleh Kapal jelajah berat, Kapal jelajah, Kapal perusak (destroyer) dengan ukuran meriam yang cukup besar hal ini memang disebabkan bahwa kapal induk dipandang cukup rentan dan riskan bila digunakan dalam operasi maritim.

Adalah Angkatan Laut Jepang (Kaigun) yang menggunakan kapal Induk secara efektif pada awal perang dunia II. Akibat perjanjian maritim antara Inggris Amerika dan Jepang serta Perancis dan Jerman disepakati rasio tonase 5:5:3:1,5:1,5 untuk USA, Inggris, Jepang, Perancis dan Jerman membuat jepang mengakalinya dengan membuat kapal induk ukuran sedang tetapi dilengkapi kekuatan udara yang mematikan sekalipun menuai kemarahan dari pihak militer sendiri. Bukti dari rekayasa Jepang adalah serangan atas Pearl Harbour 9 Desember 1941 yang menyadarkan Barat akan fungsi kapal induk yang dapat melakukan serangan mematikan atas instalasi sasaran lawan. Jepang memang memiliki 20 lebih kapal induk saat itu diantaranya adalah : Akagi (merupakan kapal induk terbesar), Zuiho, Zuikaku, Soryu, Hiryu, Chiyoda. Namun dalam perjalanannya selama perang Pasifik, Jepang kehabisan seluruh armadanya. Terlebih-lebih dalam pertempuran di Midway dan Leyte yang merupakan pertempuran laut antar kapal induk.

Negara-negara pengguna kapal induk
Amerika Serikat
Rusia
Perancis
Inggris
China
India
Italia
Spanyol
Brasil
Thailand

Negara-negara yang pernah menggunakan kapal induk
Jepang
Australia
Belanda
Argentina

Jenis-jenis kapal induk

Dari segi propulsi
Dari segi bahan bakar terdapat dua jenis kapal induk yakni:

Kapal Induk Nuklir

Kapal Induk ini menggunakan mesin bertenaga nuklir yang diperoleh dari reaktor nuklir yang berada pada kapal tersebut yang dihubungkan dengan turbin uap. Tenaga uap yang dihasilkan kapal Induk tersebut selain sebagai penggerak kapal juga digunakan sebagai sumber tenaga listrik serta tenaga uapnya digunakan sebagai pengatur tekanan pada catapult kapal induk untuk meluncurkan pesawat. Untuk Armada Amerika serikat kapal ini diberi kode CVN contoh kapal induk nuklir adalah USS Ronald Reagan, USS Kitty Hawk, USS Enterprise.

Kapal Induk Konvensional
Kapal induk ini menggunakan mesin bertenaga diesel contohnya adalah 25 de Mayo (Argentina), Giuseppe Garibaldi (Italia), RTN Chakkri Narruebet (Thailand). Untuk Armada Amerika Serikat biasanya digunakan kode CV dan pada saat ini jarang digunakan.

Teknis Peluncuran Pesawat

Kapal Induk Konvensional (CTOL/Conventional Take Off Landing)
Kapal induk jenis ini biasanya berukuran besar karena geladaknya digunakan sebagai tempat pendaratan dan peluncuran pesawat secara convensional (biasa). Dilengkapi dengan catapult untuk meluncurkan pesawat dan kabel arrester (penahan) untuk membantu pendaratan pesawat, karena panjang geladak kapal induk lebih pendek daripada panjang landasan di pangkalan. Selain tempat parkir pesawat selain ruangan yang berarda pada lambung kapal. Kapal Kapal Induk yang digunakan US Navy rata rata adalah kapal induk jenis ini. Contoh : USS Ronald Reagan, USS John F Kennedy. Kiev(Rusia), 25 de Mayo (Argentina), Foch dan Charles de Gaulle (Perancis)

Kapal Induk STOVL (Short Take Off Vertikal Landing)
Kapal induk ini biasanya berukuran sedang/ringan, memiliki Sky Jump yang digunakan untuk meluncurkan pesawat dan pendaratan pesawat dilakukan secara vertikal. Oleh karena itu pesawat pesawat yang digunakan adalah pesawat pesawat tempur jenis khusus semacam AV-8 Harrier (USA) , Harrier II Plus (Inggris), Yak 38 Forger, Yak 141 Freehand (Rusia) ataupun Helikopter. Pada pesawat tempur Rusia biasanya dilengkapi laser untuk memudahkan pendaratan. Hampir kebanyakan negara menggunakan kapal Induk Jenis ini karena memerlukan biaya perawatan dan operasional yang lebih rendah daripada kapal induk jenis CTOL. Contoh dari Kapal Induk Jenis ini adalah: HMS Invincible, HMS Ark Royal (Inggris), Giuseppe Garibaldi (Italia), Prince de Asturias (Spanyol), Viraat, Vikrant (India), Novorossysk (Rusia), Chakri Narruebet (Thailand), USS Tarrawa (USMC.)

426px-f-14d_tomcat_on_uss_john_c_stennis

Dari segi Fungsional

1. Kapal Induk Armada
2. Kapal Induk Escort

Desain Kapal Induk

Dengan adanya pemusatan populasi di daerah dekat lautan, keberadaan AL dapat mempengaruhi peristiwa dunia. Serangan dari laut merupakan salah satu hal vital dalam strategi militer. AL dapat menyediakan sarana bagi angkatan lain untuk melakukan penyerangan lanjutan, seperti tempat tinggal yang aman bagi tentara, pelabuhan dan lapangan terbang di lautan. Hal ini dapat dipenuhi dengan adanya kapal induk.

Sebuah kapal induk dapat mengangkut lebih dari 80 pesawat dan 2000 tentara. Sebuah kapal induk dengan 50 pesawat militer dapat mengirimkan lebih dari 150 serangan sehari terhadap target di daerah pesisir. Akan tetapi, target dengan jarak yang relatif jauh masih dapat diserang, bukan hanya di daerah pesisir. Sebuah kapal induk biasanya membawa stok bom lebih dari 4000 buah.

Desain Kapal Induk

carrierdeck

Bridge (Jembatan) adalah posisi kontrol primer untuk setiap kapal ketika kapal sedang dalam perjalanan dan tempat dimana semua perintah dan komando berefek pada kapal, gerakannya dan rute-nya. Seorang Officer of the Deck (OOD) selalu berada pada bridge ketika kapal dalam perjalanan. Setiap OOD melakukan pengawasan selama 4 jam dan merupakan orang yang ditunjuk oleh Commanding Officer (CO) untuk bertanggung jawab atas kapal tersebut. OOD bertanggung jawab atas keselamatan dan operasi kapal, termasuk navigasi, pengendalian kapal, komunikasi, tes rutin dan inspeksi, laporan, supervisi dari team pengawas dan menyelesaikan rencana di hari itu. Juga di dalam bridge, terdapat Jurumudi yang mengendalikan kapal, dan lee helmsman (asisten jurumudi??) yang mengoperasikan kontrol perintah mesin, mengatakan kepada awak ruang mesin bagaimana kecepatan kapal. Ada juga pengintai dan Boatswains Mate of the Watch (BMOW=Kepala Kelasi) yang mensupervisi Jurumudi, lee helmsman, dan pengintai. Quartermaster of the Watch membantu OOD dalam navigasi, melaporkan semua perubahan cuaca, temperatur dan pembacaan barometer, serta menyimpan catatan kapal.

Combat Direction Center (CDC) adalah mata dan telinga kapal, dengan sistem deteksi udara berbasis komputer canggih. 4 modul perang dalam CDC mengumpulkan data spesifik dan mengirimkannya ke Tactical Action Officer (TAO) dimana data ini ditampilkan secara real time pada layar komputer besar. TAO menggunakan informasi ini untuk membantu Kapten dalam mempertahankan kapal dari serangan dan mengerahkan pesawat untuk misi penyerangan.

Primary Flight Control (“Pri-Fly”=Kontrol Penerbangan Primer) adalah menara kontrol untuk operasi penerbangan pada kapal induk. Di sini Air Boss (Boss Udara) mengontrol semua lepas landas, pendaratan, mengontrol seluruh pesawat yang berada di udara sekitar kapal, dan pergerakan pesawat di dek penerbangan, yang menyerupai koreografi balet yang indah.

Fungsi primer dari Hangar Bay adalah untuk menyimpan dan area perbaikan untuk pesawat terbang. Hampir setengah dari 75 pesawat yang berada di kapal induk, dapat disimpan di Hangar Bay. Pesawat diangkat dari hangar Bay ke Dek Penerbangan dengan menggunakan salah satu elevator pesawat. Setiap empat elevator ujung dek dapat mengangkat 2 pesawat terbang dari hangar bay ke dek penerbangan dalam beberapa detik. Kru dek penerbangan dapat meluncurkan 2 pesawar dan mendaratkan 1 pesawat setiap 37 detik di siang hari dan 1 per menit di malam hari. Dek penerbangan sering disebut sebagai salah satu tempat yang paling berbahaya di dunia karena banyaknya pesawat berperforma tinggi yang meluncur dan mendarat di area terkurung yang relatif sempit.

catapult-fig

Dari 4 ketapel-nya, sebuah kapal induk dapat meluncurkan sebuah pesawat dalam 20 detik. Ketapel mempunyai panjang 300 kaki (91,4 m) dan terdiri dari piston besar di bawah dek. Di atas dek, hanya sebuah alat kecil yang memegang nose gear pesawat. Ketapel mempunya dua baris slot pipa silinder di bawah dek peluncuran. Ketika pesawat siap lepas landas, pemegang pesawat mengatur pesawat ke ketapel dan mengaitkan ketapel ke nose gear pesawat. Pada setiap nose gear pesawat ada sebuah palang-T yang menarik pesawat turun ke ketapel. Palang di nose gear pesawat ini terpasang ke sebuah pintalan menonjol dari dek penerbangan dan terhubung ke sepasang piston di bawah dek. Sebuah alat penahan yang terpasang di nose gear menahan pesawat di tempat ketika tekanan piston terjadi. Setelah pengecekan terakhir, pilot meningkatkan mesin pesawat ke tingkat maksimal. Ketika pesawat berada pada kondisi mesin berkekuatan penuh, ketapel dilepaskan (ditembakkan), yang mengakselerasi pesawat dari 0 ke 160 knots di bawah 2 detik.

Pesawat kembali mendarat pada landasan melalui proses yang dikenal dengan arrested landing. Tujuan dari pendaratan adalah bahwa pilot harus mengaitkan tailhook pada satu dari empat kabel penangkap yang melintang di atas dek. Kabel-kabel ini terhubung pada mesin penangkap, alat hidrolis-mekanis besar yang menggulung kabel yang tertarik(akibat pendaratan pesawat) dan menyerap momentum pesawat. Ketika mendekat, kecepatan pesawat dipertahankan sedikit di atas stall speed. Jika pesawat menyentuh dek, pilot segera meningkatkan kekuatan mesin hingga penuh, dengan tujuan, jika kait gagal menjangkau kabel, pesawat mempunyai tenaga yang cukup untuk kembali mengudara dan mencoba lagi.

Lampu-lampu Meatball (bakso) menolong pilot untuk membuat garis pendaratan. Di tengah terdapat lampu merah dan amber dengan lensa Fresnel. Jika lampu terlihat berada di atas palang horizontal hijau, maka pilot terlalu tinggi, jika di bawahnya, pilot terlalu rendah, dan jika lampu merah menyala, maka pilot sangat rendah. Jika lampu merah menyala pada kedua sisi palang vertikal amber, maka pendaratan dibatalkan.

Desain pesawat AL dimulai dengan airframe dan roda pendaratan, yang mampu menahan goncangan can tekanan setiap kali lepas landas dan mendarat. Setiap pesawat jenis ini mempunyai pengait ekor (tailhook), sebuah pengait terpasang di palang 8kaki memanjang di bagian belakang pesawat. Dengan pengait ini, pilot harus mengaitkan ke salah satu kabel penangkap yang melintang di dek kapal, yang mengakibatkan pesawat berhenti. Kabel penangkap ini diset untuk setiap pesawat di dek yang sama, tanpa memperhatikan ukuran atau berat pesawat. Empat kabel baja dengan ketebalan 1,375 inci berada di atas dek 2-5 inci dengan interval 35-40 kaki dan terhubung dengan silinder hidrolis di bawah dek yang berperan sebagai shock absorber. Ketika sebuah pesawat mendekat, keempat kabel di set untuk menahan beban pesawat. Ketika pesawat terkait ke kabel, kabel menarik piston yang terdapat ruang berisi cairan di dalamnya. Ketika piston tertarik, cairan hidrolis tertekan melalui lubang kecil di ujung silinder, hal ini yang mengabsorbsi (menetralkan) energi dari pesawat dan menghentikannya. Sebuah kabel penangkap capat menghentikan sebuah kapal dengan berat 54.000 pound dengan kecepatan 130-150 mph dengan jarak kurang dari 350 kaki. Ketika pesawat melepas kabel penangkap, piston tertarik kembali dan siap untuk mendaratkan pesawat dalam 45 detik.

About these ads